Sponsor

Rabu, 01 Februari 2012

Aliran Lukisan Kubisme

Dalam dunia seni lukis, memang banyak aliran-aliran lukisan. Salah satunya yaitu aliran lukisan kubisme, Pada aliran lukisan kubisme ini ada seorang seniman yang cukup terkenal dan karya lukisan aliran kubisme ini yaitu: Pablo Ruiz Picasso.

Beliau lahir di Spanyol tepatnya di kota Malaga, pada tanggal 25 Oktober 1881 dan meninggal 8 April 1973 pada usia 91 tahun. Palo Ruiz Picasso ini adalah seorang seniman yang memiliki aliran lukisan kubisme yang biasa dikenal sebagai pelukis revolusioner pada abad ke-20. 

Karya-karya lukisan beliau itu seperti melukis patung, grafis, keramik, kostum penari balet.


Adapun nama lengkap beliau adalah Pablo (or El Pablito) Diego José Santiago Francisco de Paula Juan Nepomuceno Crispín Crispiniano de los Remedios Cipriano de la Santísima Trinidad Ruiz Blasco y Picasso López. Ayahnya bernama Josse Ruiz Blasco, seorang profesor seni dan ibunya bernama Maria Picasso Lopez.

Picasso memiliki sifat yang selalu ingin belajar. Perbedaan kota atau negara bukan suatu halangan untuk memperoleh beragam ilmu. Di usia 14 tahun, ia lulus ujian masuk School of Fine Arts di Barcelona dan dua tahun pindah ke Madrid untuk belajar di Royal Academy. Tak lama kemudian dia kembali lagi ke Barcelona dan bergabung di Els Quatre Gats, tempat para penyair, artis dan kritikus untuk tukar menukar ide yang didapat dari luar Spanyol. Pada usia 23 tahun, Picasso pindah ke Paris, kota pusat seni dunia pada masa itu.

Picasso menghasilkan 20.000 karya lukisan dalam hidupnya. Yang menarik, Picasso sering berganti gaya lukisan. Ini bisa terjadi karena Picasso memiliki banyak teman. Seperti dari gaya lukisan biru dan merah jambu (karena lukisan didominasi warna biru dan merah jambu) berubah drastis ke gaya kubisme, akibat pengaruh pertemanannya dengan Georges Braque.

Gaya aliran lukisan kubisme inilah yang mengejutkan dunia seni, karena mengubah persepsi orang akan suatu keindahan seni. Kalau sebelumnya lukisan wanita mudah dikenali wajah modelnya, oleh Picasso dibuat drastis sehingga bentuk lukisannya sulit dikenali lagi, seperti yang ia tuangkan lewat karya Demoiselles d'Avignon. Ini bukan berarti Picasso sembarangan saja membuat lukisan. Ia sebelumnya telah mempelajari karya pematung Iberia dan patung-patung Afrika lainnya (patung primitif) yang biasanya berbentuk melengkung dan tidak proporsional.

Inilah salah satu seniman yang terkenal pada aliran lukisan kubisme pada abad ke-20. Semoga sejarah ini dapat menyemangtkan para aliran lukisan kubisme, agar aliran lukisan kubisme mendapatkan penerus yang lebih banyak lagi dikenal oleh dunia.

2 komentar:

  1. baru tw solmetode mlukis aliran kubisme...
    banyak manfaat nih masuk kesini. thanks y:)

    BalasHapus
  2. http://zapplerepair.com/perbedaan-antara-lcd-iPhone-original-sama-iPhone-lcd-ori-kaca-palsu.html
    JASA SERVICE IPHONE IMAC MACBOOK IPADIPOD DI BANDUNG DAN HARGA TERMURAH

    BalasHapus